Mengapa menggunakan katup kontrol dan bagaimana cara kerjanya

Air adalah sumber daya langka yang perlu kita lindungi. Kita perlu mengamankan air untuk generasi berikutnya dan populasi yang terus bertambah. Control valve dapat membantu mengurangi kehilangan air dan berkontribusi pada manajemen pasokan air yang efisien dengan mempertahankan tekanan, aliran, atau level tertentu, terlepas dari perubahan dalam jaringan pasokan.

Implikasi kehilangan air
Dari perspektif lingkungan, sejumlah besar air berharga hilang, dan energi yang digunakan untuk mengolah dan mendistribusikan air yang hilang juga terbuang sia-sia.
Untuk utilitas air, air non-pendapatan yang telah diproduksi tetapi "hilang" sebelum mencapai pelanggan melalui kebocoran, pencurian atau ketidaktepatan pengukuran adalah sumber biaya yang tidak diinginkan.

Control valve memastikan manajemen tekanan di jaringan pasokan
Control valve otomatis digunakan untuk mendapatkan tekanan yang efisien dan manajemen aliran yang menghasilkan:
• Mengurangi kehilangan air pada kebocoran
• Mengurangi risiko water hammer dan pipa pecah
• Lebih sedikit gangguan pada konsumen
• Meminimalkan risiko kontaminasi
• Penghematan untuk perusahaan air minum

Apa itu Control valve pengurang tekanan dan bagaimana cara kerjanya?
Katup kontrol pengurang tekanan secara otomatis mengurangi tekanan masuk yang lebih tinggi ke tekanan keluar yang lebih rendah terlepas dari perubahan laju aliran atau tekanan masuk.
Pilot pengurang tekanan merasakan tekanan outlet melalui sambungan pada port outlet katup. Dalam kondisi mengalir, pilot pengurang tekanan bereaksi terhadap perubahan kecil pada tekanan keluar, mengontrol posisi katup dengan memodulasi tekanan di ruang kontrol. Ketika tekanan outlet berubah sesuai dengan nilai set pilot, pilot memodulasi untuk memastikan kontrol tekanan.
Contoh: Tekanan adalah 7-8 bar, yang sesuai untuk mensuplai konsumen di area A tetapi terlalu tinggi untuk konsumen di area B. Oleh karena itu, katup kontrol penurun tekanan dipasang untuk mengurangi tekanan hingga 3 bar di area B.

Apa yang dimaksud dengan Control valve penopang / pelepas tekanan dan bagaimana cara kerjanya?
Katup kontrol penahan tekanan secara otomatis mempertahankan tekanan masuk minimum yang telah ditetapkan sebelumnya dengan menghilangkan tekanan berlebih, terlepas dari perubahan laju aliran. Pilot penopang tekanan bereaksi terhadap perubahan kecil pada tekanan masuk, mengontrol posisi katup. Jika tekanan saluran masuk turun di bawah titik setel, katup utama menutup atau memodulasi untuk memastikan tekanan saluran masuk minimum. Katup penahan menahan tekanan balik minimum pada saluran masuk dan biasanya memungkinkan aliran. Relief valve biasanya tetap tertutup dan hanya terbuka ketika tekanan melebihi set-point yang telah ditentukan sebelumnya.
Contoh: Ketika reservoir air terisi, tekanan turun, meninggalkan konsumen tanpa air. Oleh karena itu, katup kontrol penahan tekanan dipasang untuk menjaga tekanan bagi konsumen.

Apa itu Control valve aliran konstan dan bagaimana cara kerjanya?
Katup kontrol aliran konstan secara otomatis memantau aliran dan mengatur jika diperlukan, untuk memastikan aliran tidak melebihi aliran maksimum yang diizinkan terlepas dari perubahan tekanan suplai. Penurunan tekanan melintasi pelat orifice dirasakan oleh pilot aliran konstan. Ketika aliran rendah dan penurunan tekanan di bawah setpoint pilot, pilot aliran konstan dan katup utama akan terbuka penuh. Jika aliran tinggi dan penurunan tekanan menjadi lebih tinggi dari setpoint, katup mulai mengatur aliran maksimum sesuai dengan setpoint, untuk memastikan aliran tidak melebihi aliran maksimum yang diizinkan.

Video

Control valve

Fitur dan fungsi control valve seri 859
Situs web kami menggunakan cookie untuk analisis statistik, untuk meningkatkan situs web kami dan melayani Anda secara optimal. Dengan mengunjungi situs web kami, Anda menyetujui penggunaan cookie kami dan pihak ketiga sebagaimana dijelaskan dalam kebijakan privasi dan cookie kami.